Columbus Bukan yang Pertama Temukan Amerika

Columbus telah lama dipercaya sebagai penemu benua Amerika melalui ekspedisi laut yang dimulai pada 1492. Sebuah investigasi sejarah baru mengungkap, adanya kemungkinan hal tersebut keliru.

Diwartakan Live Science, Senin (7/5/2012), investigasi sejarah mengungkap ekspedisi seorang navigator sekaligus penjelajah Italia, John Cabot, bisa saja telah lebih dahulu mengetahui ekspedisi Eropa menuju “Dunia Baru” yang mendahului ekspedisi Columbus.

Meskipun dikatakan sebagai penemu benua Amerika, Christopher Columbus tidak mencapai daratan utama “Dunia Baru” sampai 1498 yaitu ketika dia berlayar menuju Amerika Selatan.

Sementara itu, lebih jauh ke utara, Cabot menjadi orang Eropa pertama yang mendarat di tanah Amerika Utara. Di masa itu, dia melakukan tiga ekspedisi laut untuk Henry VII dari Inggris, di antara musim panas 1496 dan 1498. Ekspedisi kedua pada 1497 membuatnya berhasil menemukan Amerika Utara melalui Newfoundland.

Sekarang, sebuah catatan singkat di buku akuntansi telah mengungkap dimensi tersembuyi dari penemuan Cabot. Catanan ini menunjukkan pada April, dia memperoleh dukungan keuangan dari sebuah bank Italia bernama Bardi, di London.

Catatan tersebut ditemukan di antara karya mendian sejarahwan Alwyn Ruddock. Di dalamnya terungkap indikasi bahwa bangsa Eropa mungkin telah menemukan Dunia Baru beberaoa dekade sebelum Cabot serta Columbus.

Dokumen tersebut merekam pembayaran senilai 50 nobles sterling untuk Giovanni Cabotte (John Cabot) dari Venesia. uang tersebut bertujuan agar dia bisa melakukan ekspedisi menemukan Dunia Baru.

“Entri singkat ini membuka sebuah babak baru dalam kecendikiawanan Cabot. Hal tersebut menunjukkan bahwa ekspedisi laut Bristol merupakan bagian dari jaringan lebih luas yang didukung perusahaan penjelajahan Italia,” terang sejarahwan Francesco Guidi-Bruscoli dari University of Florence.

Guidi Bruscoli, merincikan penemuannya dalam jurnal Historical Research. Dia mencatat catatan pendek itu mengacu pada “tanah baru” (il nuovo Paese dalam versi Italia asli). Bukan untuk sebuah tanah baru ( “un nuovo Paese”).

“Penggunaan kata sandang tertentu (‘il’-‘the’) ketimbang pemakaian ‘a’ (‘un’ dalam bahasa Italia) memang membingungkan,” kata Guidi Bruscoli.

Ungkapan itu menyiratkan uang tersebut diberikan kepada Cabot sehingga ia bisa menemukan tanah yang keberadaannya sudah diketahui. Para Bardi, jauh dari orang-orang yang tidak tertarik, akan memiliki alasan ekonomi sehat untuk membiayai apa penemuan yang hampir pasti tersebut.

Karena paten Cabot hanya berlaku di tempat-tempat tertentu saja sebagai tanah yang “tidak diketahui orang Kristen,” tampaknya tidak mungkin “tanah baru” yang disebut adalah seuatu yang Columbus telah menemukan empat tahun sebelumnya.

“Sayangnya, kita hanya memiliki petunjuk. Sementara entri menunjukkan bahwa Bardi percaya pada penemuan sebelumnya, kita tidak bisa menganggap ini telah terjadi,” kata Guidi-Bruscoli

.

Sumber : Klik disini…

About Hijrah

Hidup adalah perjuangan

Posted on 7 Mei 2012, in Lokal and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: